">
Rabu, 11 Desember, 2019

Menteri PPPA Minta Diskriminasi Terhadap Atlet Perempuan Dihapuskan

5
TAMPILAN
JAKARTA.bipol.co – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) I Gusti Ayu Bintang Puspayoga mengatakan, segala bentuk diskriminasi terhadap perempuan di bidang olahraga harus dihapuskan.

“Kami mengimbau agar Kementerian Pemuda dan Olahraga dan Komite Olahraga Nasional Indonesia memastikan dan menjamin tidak ada diskriminasi terhadap atlet perempuan Indonesia,” kata Bintang melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, Senin (2/12).

Sebelumnya, terlepas dari berita yang simpang siur, perhatian masyarakat Indonesia tertuju pada atlet senam perempuan berusia 17 tahun asal Kediri yang dikeluarkan dari pelatihan nasional (Pelatnas) SEA Games karena dituding pelatihnya tidak perawan.

">
Bintang menilai tudingan dan uji keperawanan sebagai tolok ukur performa seorang atlet perempuan sebagai hal yang tidak etis. Dia meminta uji kegadisan seperti itu tidak masuk dalam evaluasi atlet.

“Uji keperawanan dan sejenisnya tidak perlu masuk dalam evaluasi atlet perempuan karena tidak ada hubungannya dengan bidang olahraga,” tuturnya.

Bintang mengatakan, pemerintah, dalam hal ini Kementerian PPPA tidak akan menoleransi segala bentuk kekerasan dan diskriminasi terhadap perempuan dan anak termasuk di bidang olahraga.

Sebagai mantan atlet dan pernah membina olahraga tenis meja di Bali, Bintang sangat memahami tuntutan dan harapan yang besar yang dibebankan kepada para atlet, karena itu perlu dukungan dari semua pihak untuk meningkatkan prestasi atlet.

“Pemerintah dan pengurus organisasi kepemudaan dan olahraga perlu memberikan kepercayaan kepada atlet untuk menunjukkan prestasi dan mencegah segala bentuk pelemahan terhadap atlet, terutama atlet perempuan,” katanya. (ant)

Editor    Deden .GP
BACA  Super Puma Dikerahkan Cari Kapal Tenggelam di Perairan Sulteng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERBARU