">
Jumat, 10 April, 2020

WHO Himpun Sumbangan Rp685,4 M untuk Dana Solidaritas COVID-19

2
Dilihat
JAKARTA.bipol.co- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bersama Yayasan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menghimpun sumbangan lebih dari 43 juta dolar AS (kurang lebih setara Rp685,4 miliar) dari lembaga, pelaku usaha, dan individu untuk mendanai inisiatif Dana Tanggap Solidaritas  COVID-19 (COVID-19 Solidarity Response Fund) yang dibentuk pada 13 Maret.

“Dana Tanggap Solidaritas  COVID-19 berhasil menghimpun  lebih dari 43 juta dolar AS dari 173.000 individu dan organisasi beberapa hari setelah kami meluncurkan inisiatif tersebut,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus di Jenewa, Swiss.

Dalam laporannya pada sesi pengarahan harian, Kamis (19/3) WIB, Ghebreyesus turut menyampaikan apresiasi kepada Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) yang menyumbang 10 juta dolar AS (setara Rp159,5 miliar) ke inisiatif tersebut.

">

Dana Tanggap Solidaritas  COVID-19 merupakan inisiatif yang dibentuk UN Foundation dan Yayasan Filantropi Swiss, bekerja sama dengan WHO, dengan tujuan menjadi wadah pengumpulan sumbangan dari perusahaan, lembaga, individu di berbagai negara dunia untuk penanggulangan, pengendalian, dan pencegahan pandemi COVID-19.

Inisiatif itu, sebagaimana disampaikan WHO dalam  pernyataan tertulis pada pekan lalu, turut didukung perusahaan teknologi asal Amerika Serikat seperti Facebook dan Google.

Dana yang berhasil dihimpun dari laman www.COVID19ResponseFund.org akan disalurkan ke Rencana Tanggap dan Kesiapan Strategis COVID-19 (COVID-19 Strategic Preparedness and Response Plan). Rencanai itu akan membantu seluruh negara, khususnya yang memiliki sistem kesehatan rentan dan berisiko, untuk melakukan pemeriksaan dan merawat pasien tertular COVID-19.

Sumbangan yang berhasil dihimpun itu juga akan dialokasikan untuk membeli sejumlah alat, di antaranya perlengkapan pelindung diri untuk tenaga medis, perlengkapan tes laboratorium, serta mendanai riset dan pengembangan vaksin juga pengobatan, meningkatkan layanan unit perawatan intensif.

BACA  Dana Abadi Kebudayaan Minimal Rp 5 Triliun

Sebelumnya, WHO pada minggu lalu (9/3) mengumumkan pihaknya telah menerima hampir Rp4,2 triliun (300 juta dolar Amerika Serikat) dari negara-negara mitra untuk Rencana Tanggap dan Kesiapan  Strategis WHO.

“Hampir 300 juta dolar AS telah dialokasikan untuk Rencana Tanggap dan Kesiapan  Strategis  WHO. Kita semua, saat ini, didorong oleh aksi solidaritas warga dunia, dan kami meminta seluruh negara untuk melakukan pencegahan dini dan agresif untuk melindungi seluruh masyarakat,” kata Ghebreyesus dalam tayangan yang disiarkan laman resmi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Dana tersebut merupakan sumbangan dari negara-negara anggota PBB dan sumbangan yang telah dikumpulkan telah dialokasikan untuk pembelian alat perlindungan diri tenaga medis serta perlengkapan tes laboratorium.

“Kami telah mengirim alat perlindungan diri ke 57 negara, dan kami akan mengirim ke 28 negara lainnya. Sejauh ini, kami telah mengirimkan peralatan laboratorium ke 120 negara,” terang dia dalam  lamah resmi PBB.    (net)

Editor      Deden .GP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERBARU