Kematian Akibat Covid-19 Tembus 1 Juta Di Seluruh Dunia

- Editor

Senin, 28 September 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi/Net

Ilustrasi/Net

JAKARTA.bipol.co- Data-data menunjukan bahwa jumlah pasien meninggal akibat COVID-19 sudah nyaris mencapai 1 juta, bahkan data Worldometer sudah menulis 1 juta. Lantas apa kata WHO?

Petinggi WHO sudah mengantisipasi tingkat kematian yang tembus 1 juta, bahkan WHO memprediksi jumlah pasien meninggal bisa mencapai 2 juta sembari menunggu kehadiran vaksin.

“Hal tersebut (2 juta kematian) sulit dibayangkan tetapi bukannya tidak mungkin jika kita melihat telah kehilangan 1 juta orang dalam sembilan bulan,” ujar Direktur Eksekutif WHO Mike Ryan seperti dikutip dari CNBC, Senin (28/9/2020).

Mike Ryan lantas bertanya apakah dunia sudah siap untuk meredam kematian COVID-19 agar tak seburuk yang diperkirakan. Saran yang ia berikan adalah supaya pemerintah bekerja semakin intens dengan menerapkan semua protokol.

Ia menegaskan jika semuanya tidak dilakukan, maka kematian bukan hanya 1 juta, tetapi kemungkinan bisa mencapai 2 juta.

“Bukan hanya tes dan lacak, bukan juga perawatan klinis, bukan hanya social distancing, bukan hanya kebersihan, bukan hanya masker, bukan hanya vaksin. Laksanakan semuanya,” ujar Mike Ryan.

WHO juga khawatir karena berbagai negara sudah masuk musim gugur, tetapi kasus sudah melonjak padahal musimnya baru dimulai. Masyarakat juga diminta agar tidak hanya mengandalkan vaksin COVID-19 saja, sebab banyak orang yang bisa meninggal saat menanti vaksin.

“Orang-orang akan meninggal sia-sia dan (itu) tak bisa kita terima di saat kita menunggu vaksin,” ujar Bruce Alyward, penasihat senior WHO.

Sebelumnya, media Tiongkok menghapus berita yang berkata WHO merestui vaksin COVID-19 buatan China. Berita itu mengambil potongan ucapan kepala ilmuwan WHO Soumya Swaminathan.

Hingga Jumat 25 September petang, media China Global Television Network (CGTN) masih menampilkan berita berjudul “Vaksin COVID-19 milik China terbukti sukses di uji-uji klinis: WHO”.

Isi beritanya tidak memakai kutipan langsung dari Soumya Swaminathan, namun ditulis seakan WHO telah merestui vaksin COVID-19 dari China yang sudah lolos uji klinis. Padahal, konteksnya WHO hanya menyorot perkembangan vaksin di China.

Berita itu sudah dihapus di CGTN, namun ada berita lain yang mirip tetapi judulnya berbeda, yakni “Kepala ilmuwan WHO berbicara tentang program pengembangan vaksin.”

Pada berita baru tersebut, media Tiongkok menampilkan kutipan yang cukup lengkap dari Soumya Swaminathan. Kutipan tersebut memakai kata “apabila” vaksin China terbukti berhasil.

“Kami telah melakukan diskusi-diskusi yang sangat konstruktif dan terbuka dengan mereka (China), dan mereka selalu menegaskan komitmen terkait akses global apabila beberapa (vaksinnya) benar-benar terbukti di uji-uji klinis yang berlangsung,” tulis Soumya seperti dikutip CGTN, Sabtu (26/9/2020).

Hingga kini, belum ada vaksin COVID-19 yang sudah lolos semua fase uji. Meski demikian, WHO menargetkan pada akhir 2021 ada dua miliar dosis vaksin yang tersedia. [Net]

Editor: Fajar Maritim

Berita Terkait

Ganjar Pranowo Dorong Hak Angket Dugaan Kecurangan Pilpres 2024 di DPR, Jokowi: Itu Hak Demokrasi
Hari Jadi ke-211 Kabupaten Garut, Menkop UKM Resmikan Rumah Produksi Bersama
Jokowi Undang Surya Paloh Makan Malam, Apa yang Dibicarakan Masih Misteri
Kok Bisa? Server Sirekap Terhubung ke Alibaba Singapura, Roy Suryo Nilai KPU Sangat Ceroboh
Jokowi Imbau Jangan Teriak Kecurangan Bawa ke Bawaslu dan MK, Begini Reaksi BW …
Temuan Kesalahan Jumlah Suara Masif di Sirekap, Ilham Saputra: KPU Harus Klarifikasi Salah Input Atau Kesengajaan
Tuding Massa Pendukung AMIN di JIS Dibayar,  Maya Rahmawati Akhirnya Minta Maaf 
Isu Perintah Kapolri Amankan Suara 02, TPN Ganjar-Mahfud Datangi Mabes Polr, Ini Tanggapan Kabaharkam
Tag :

Berita Terkait

Selasa, 20 Februari 2024 - 21:53 WIB

Ganjar Pranowo Dorong Hak Angket Dugaan Kecurangan Pilpres 2024 di DPR, Jokowi: Itu Hak Demokrasi

Selasa, 20 Februari 2024 - 08:32 WIB

Hari Jadi ke-211 Kabupaten Garut, Menkop UKM Resmikan Rumah Produksi Bersama

Senin, 19 Februari 2024 - 09:06 WIB

Jokowi Undang Surya Paloh Makan Malam, Apa yang Dibicarakan Masih Misteri

Minggu, 18 Februari 2024 - 11:39 WIB

Kok Bisa? Server Sirekap Terhubung ke Alibaba Singapura, Roy Suryo Nilai KPU Sangat Ceroboh

Sabtu, 17 Februari 2024 - 15:09 WIB

Jokowi Imbau Jangan Teriak Kecurangan Bawa ke Bawaslu dan MK, Begini Reaksi BW …

Kamis, 15 Februari 2024 - 17:11 WIB

Temuan Kesalahan Jumlah Suara Masif di Sirekap, Ilham Saputra: KPU Harus Klarifikasi Salah Input Atau Kesengajaan

Selasa, 13 Februari 2024 - 15:34 WIB

Tuding Massa Pendukung AMIN di JIS Dibayar,  Maya Rahmawati Akhirnya Minta Maaf 

Selasa, 13 Februari 2024 - 11:16 WIB

Isu Perintah Kapolri Amankan Suara 02, TPN Ganjar-Mahfud Datangi Mabes Polr, Ini Tanggapan Kabaharkam

Berita Terbaru