Pembuat Hoaks “Anaknya Iblis”

- Editor

Kamis, 21 Februari 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pakar Hukum Tata Negara, Prof Mahfud MD (tengah).

Pakar Hukum Tata Negara, Prof Mahfud MD (tengah).

SURABAYA,bipol.co – Ketua Gerakan Suluh Kebangsaan Mahfud MD menyebut pembuat hoaks yang belakangan marak beredar melalui media sosial adalah setan atau “anaknya iblis”.

“Menurut saya, yang buat hoaks ini bukan salah satu kubu dari dua pasangan calon presiden yang akan berkontestasi di Pemilihan Umum 2019, melainkan pihak ketiga yang memang sengaja ingin mengadu domba,” katanya kepada wartawan usai menggelar diskusi Jelajah Kebangsaan yang bertempat di Stasiun Gubeng, Surabaya, Jatim, Kamis (21/02/2019).

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu lantas menyayangkan dari masing-masing kubu calon presiden yang kemudian termakan hoaks yang sejatinya memang sengaja dilempar oleh pihak ketiga dengan tujuan memecah belah.

“Fitnah-fitnah melalui hoaks ini selalu diproduksi oleh pihak ketiga meskipun telah diluruskan,” ujar pakar hukum tata negara kelahiran Sampang, Madura, Jawa Timur, tahun 1957 ini.

Dia menandaskan, dari hoaks yang sengaja diciptakan tersebut, kemudian menyebabkan saling tuding di tengah masyarakat berdasarkan ikatan primordial.

“Hoaks ini selalu diproduksi dengan mengatasnamakan perjuangan, namun justru mengoyak ikatan kebangsaan,” tuturnya.

Karenanya Mahfud membuat Gerakan Suluh Kebangsaan. Salah satu kegiatannya adalah Jelajah Kebangsaan, yang berlangsung sejak 18 Februari lalu, menggunakan moda transportasi kereta api, dengan singgah di sejumlah stasiun untuk menggelar diskusi kebangsaan, dimulai dari rute Merak, Banten dan berakhir di Banyuwangi, Jawa Timur, pada petang hari ini.

“Melalui Jelajah Kebangsaan ini kami ingatkan agar masyarakat menunjukkan sikap patriotisme terhadap bangsa dan negara dengan menggunakan hak suaranya untuk memilih pemimpin melalui Pemilu Presiden dan Legislatif pada 17 April mendatang. Jangan termakan hoaks karena menurut saya pembuatnya adalah setan, anaknya iblis,” ucapnya.[ant]

Berita Terkait

Pj. Bupati Bogor Berpesan Agar PPK Mengawal Pilkada Kabupaten Bogor Dengan Penuh Tanggung Jawab
Pj. Wali Kota Bandung: Pilkada 2024 Harus Jujur, Aman, Kondusif dan Terkendali
Rakernas ke-V PDI Perjuangan Tidak Mengundang Presiden dan Wakil Presiden
Pelantikan dan Orientasi PPK, Nina Agustina : PPK Harus Wujudkan Pilkada Berintegritas dan Netral
Golkar Pastikan Pelantikan Prabowo-Gibran Tidak Ada Celah Digagalkan atau Ditunda
NasDem dan PKB Berkoalisi Dukung HM Dadang Supriatna Maju di Pilkada Kabupaten Bandung
Tiga Tahun Janji Politik “Bedas” Sudah Direalisasikan, Kang DS Siap Lanjutkan 13 Program Prioritasnya 
Termasuk Irfan Hakim dan Denny Cagur, Sejumlah Artis Berpotensi Dampingi Kang DS Maju di Pilkada Kabupaten Bandung
Berita ini 23 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 17 Mei 2024 - 16:20 WIB

Pj. Bupati Bogor Berpesan Agar PPK Mengawal Pilkada Kabupaten Bogor Dengan Penuh Tanggung Jawab

Kamis, 16 Mei 2024 - 19:36 WIB

Pj. Wali Kota Bandung: Pilkada 2024 Harus Jujur, Aman, Kondusif dan Terkendali

Kamis, 16 Mei 2024 - 18:45 WIB

Rakernas ke-V PDI Perjuangan Tidak Mengundang Presiden dan Wakil Presiden

Kamis, 16 Mei 2024 - 16:25 WIB

Pelantikan dan Orientasi PPK, Nina Agustina : PPK Harus Wujudkan Pilkada Berintegritas dan Netral

Selasa, 14 Mei 2024 - 12:46 WIB

Golkar Pastikan Pelantikan Prabowo-Gibran Tidak Ada Celah Digagalkan atau Ditunda

Senin, 13 Mei 2024 - 23:04 WIB

NasDem dan PKB Berkoalisi Dukung HM Dadang Supriatna Maju di Pilkada Kabupaten Bandung

Jumat, 10 Mei 2024 - 21:10 WIB

Tiga Tahun Janji Politik “Bedas” Sudah Direalisasikan, Kang DS Siap Lanjutkan 13 Program Prioritasnya 

Kamis, 9 Mei 2024 - 21:11 WIB

Termasuk Irfan Hakim dan Denny Cagur, Sejumlah Artis Berpotensi Dampingi Kang DS Maju di Pilkada Kabupaten Bandung

Berita Terbaru

REGIONAL

Lestarikan Lingkungan Bupati Nina Tanam Mangrove

Minggu, 19 Mei 2024 - 14:03 WIB